Sunday, August 5, 2012

Komen Laknat di Internet


بسم الله الرحمان الرحيم
Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Mulut bercakap ikut siapa?

Mostly ikut hati kan?

Jari menaip komen ikut siapa?

Siapa lagi kalau bukan raja manusia - hati.

Kalau difikir-fikirkanlah, 90%..tak pun 99.9% perbuatan kita banyak ikut hati kan? Yelah, ikut perasaan, benda paling senang nak buat. Kalau ikut akal, susah, kena fikir! Buang tenaga je fikir banyak-banyak! 

Adoila. Anak muda lagi. Umur muda. Darah muda. Mudah menggelegak! Usik sikit dah meletop!

Para pembacaku yang dikasihi Raja Semesta Alam,

Dunia kita sekarang bukan lagi 3 dimensi. Hidup kita berputar di alam nyata, dan di alam barzakh. Eh, silap, silap. Alam siber.

Jadi, bila kita berkomentar, ala-ala Dato' Hasbullah Awang, raja komentar sukan dari zaman ayah sampai zaman sendiri, sama ada di Fb, twitter, You-Tube, blog, di mana-mana saja yang ada ruang komen, eh, masyarakat baca tau. Masyarakat siber, atau mesranya Netizen. Haha, Citizen, jadi di internet, jadila Netizen. Macam-macam.

Ingat, bahasa melambangkan peribadi. Bahasa buruk, automatik orang menyimpulkan, akhlak pun sama burukla. Bahasa wangi, akhlak pun wangi jugaklah. Simple physics. haha.

Maruah Agama

Para pembacaku yang sangat disayangi Allah ,

Ya Allah, Allah lagi, lagilah sayang kalau kita pertahankan agamanya. Sungguh! Tak tipu!

Tapi korang. Dan untuk diri sendiri jugak.

Pertahankan agama ada caranya. 

Pertahankan agama, mestilah mengikut apa yang agama ajar. 

Allah swt berfirman di dalam surah An-Nahl ayat 125 yang bermaksud:

"Serulah manusia ke jalan (agama) Tuhanmu dengan kebijaksanaan dan pengajaran yang baik, dan berbantahlah dengan mereka dengan jalan yang terbaik. Sesungguhnya Tuhanmu lebih mengetahui orang-orang yang sesat dari jalan-Nya dan lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk."

Subhanallah. Tidakkah anda berasa tenang membaca ayat ini? Jelas bukan ayat ini?

Pertama,
Allah menggunakan kata arahan (fiil amar) "أُدْعُ" yang bermaksud "Serulah". Allah Taala mengarahkan umat Islam supaya menyeru. Kepada apa? Kepada jalan-Nya. Kepada Islam.

Kedua,
Ya, menyeru, tetapi bagaimana? Jawab Allah, "Dengan kebijaksanaan dan pengajaran yang baik".

Ketiga,
Ya, silakan berbantah dengan orang-orang yang tidak mengerti apa itu Islam. Tetapi bagaimana cara berbantah yang dianjurkan oleh Allah?

"dan berbantahlah dengan mereka dengan jalan yang terbaik".

Keempat,
Allah Taala menenangkan hati kita dengan penghujung ayat. Firman-Nya yang bermaksud, "Sesungguhnya Tuhanmu lebih mengetahui orang-orang yang sesat dari jalan-Nya dan lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk."

Para sahabatku,
Tidakkah anda dapat merasakan apa yang Allah hendak sampaikan?

Seolah-olah Allah memahami kemarahan kita. Allah al-`Aliim (Yang Maha Mengetahui) tahu dan faham kita amat marah dengan kejian orang kafir itu. Allah tahu kita benci orang mempermainkan agama Islam yang kita yakini kebenarannya.

Lalu bagaimana Allah menyapa hati-hati kita dengan kelembutan-Nya?

Seolah-olah Allah berkata, "Wahai hamba-Ku, janganlah engkau khuatir. Aku lebih mengetahui siapakah di antara kamu yang mendapat petunjuk, dan siapa pula golongan yang sesat. Usah khuatir, usah peduli cercaan mereka, sesungguhnya Aku tahu siapakah di pihak yang benar dan siapakah di pihak yang salah."

Kita yakin kita di pihak yang benar. Kita meyakini risalah Rasulullah saw ini sungguh benar, tiada keraguan pada Al-Quran yang diturunkan Allah Taala.

Lalu, untuk apa kita membazir tenaga memaki hamun orang-orang yang tidak mengerti itu? untuk apa memanaskan hati, mengikuti hasutan batu api, si syaitan yang takdirnnya sememangnya di neraka itu? Untuk apa kita mengikuti telunjuk bahan bakar neraka itu? Mahukah kita tergolong sebagai pengikut syaitan laknatullah??

Astaghfirullahal-`azim. Astaghfirullahal-`azim. Astaghfirullahal-`azim. Wa atubu ilaih.

Yang patut dilaknat bukan manusia yang tidak mengerti apa itu Islam. Bukan mereka. Sasaran laknat Allah dan laknat seluruh makhluk di langit dan di bumi ialah Syaitan yang direjam!

Maka, para sahabat dan pembacaku yang dimuliakan,

Janganlah kita berkomen,

"Fuck You! Islam is the truth!"
"Bullshit! All of you will go to hell!"
"Bodoh! Tak belajar agama ke!" atau komen-komen seumpamanya.

Jangan. Jangan. Dan jangan.

Janganlah memenuhi catatan amal kita dengan perkataan-perkataan tidak berguna itu. Nanti, nak ke kita mendengar kembali kata-kata tu dibacakan kepada kita pada Hari Kiamat? Ya Allah, sungguh, kita pasti menyesal tak sudah, apatah lagi malu bila malaikat membaca setiap bait perkataan dan perbuatan kita. Allah pasti tidak akan meninggalkan walau sepatah perkataan pun.

Apa kata Nabi kita?

Para pengunjung yang budiman,

Sebelum saya menulis entri ini, saya terbaca suatu kisah Nabi Muhammad saw dan para sahabatnya. Kisah yang saya terkejut, kerana saya sudah banyak kali membaca cerita itu. Tapi, sungguh Allah Maha Bijaksana. Allah al-Hakim membukakan satu pengajaran yang cukup bermakna, yang sangat relevan dengan apa yang terpendam dalam hati saya selama ini.

Bolehkah anda bayangkan?

Anda telah menonton suatu filem itu berulang-ulang kali. Tapi, the weirdest thing is, anda tak pernah rasa bosan. Tengoklah berapa banyak kali pun, filem tu tetap best. 

Pada saya, itulah kekuasaan Allah. Sungguh, Allah berkuasa membolak-balikkan hati-hati kita. Bila Allah sayangkan kita, Dia akan memberikan kita kenikmatan berulang-ulang kali apabila membaca sirah Nabi-Nya, kekasih-Nya.

Lagipun, setiap buku sirah tidak sama. Gaya penceritaannya berlainan, mengikut gaya penulisan. Setiap buku sirah saling melengkapi. Ada fakta yang tidak diselitkan di buku ini, kita akan menemuinya di buku yang lain. 

Dengan izin Allah, saya membaca buku "Belajar Hidup dari Hidup Rasulullah saw" karangan Amru Khalid (terjemahan Indonesia). Lembaran terbuka pada Perang Uhud.

Saya membacanya dengan rasa hiba. Sayu mengenangkan umat Islam kalah ketika itu. Namun, saya akur, kita kalah bersebab. Anda boleh membacanya sendiri di dalam Surah Ali `Imran, sekitar ayat-ayat 139-168. Bacalah, dan fahamilah maksud ayat-ayat Allah itu. Lihat, sirah Nabi dan ayat-ayat Al-Quran berkait rapat, bukan?

Tapi...
yang menumpahkan air mataku bukanlah kekalahan di Bukit Uhud.

*****
Setelah sebahagian besar pasukan pemanah mengingkari pesanan Rasulullah saw agar tetap tinggal di atas gunung Rummat, berlakulah kacau bilau di pihak muslimin. Khalid al-Walid (belum Islam ketika itu) memanfaatkan kelalaian pasukan pemanah itu dan menyerang dari arah belakang. Muslimin kucar-kacir. 

`Abdullah bin Qum`ah seorang tentera kafir berniat membunuh Rasulullah. Beliau akhirnya membunuh Mus`ab bin `Umair. Dia menyangka itulah Rasulullah. Lalu dia berteriak, "Aku telah membunuh Muhammad, aku telah membunuh Muhammad!" 

Khabar ini merebak dengan pantas dan bagaikan petir bagi muslimin. Ada yang meletakkan senjata dan melarikan diri menuju Madinah. Ketika itu Rasulullah saw memanggil mereka kembali (rujuk Ali-`Imran ayat 153). 

Saat yang sama, terdapat 20 orang sahabat Rasulullah dan seorang sahabat wanita (Ummu `Ammarah) yang membuat bulatan di sekeliling baginda, melindungi baginda dengan tubuh badan mereka. Daging merekalah perisai Rasulullah saw. 

Abu Dujanah memeluk baginda supaya tidak terkena panahan musuh.

Talhah bin `Ubaidillah berkata, "Tundukkanlah kepalamu, wahai Rasulullah! Sungguh, pengorbananku masih di bawah pengorbananmu (pengorbananku masih tidak menyamai pengorbananmu)." Dan pada saat Talhah mengatakan itu, sebuah panah menembusi tangannya, melumpuhkan tangannya.  

Sahabat-sahabat baginda yang setia berperang mempertahankan nyawa Rasulullah, sedangkan tentera kafir masih berusaha membunuh Muhammad saw.

Seorang kafir bernama Abu `Amir al-Fasiq menggali lubang, lalu Rasulullah terjatuh ke dalamnya. Kepala baginda ditimpa batu. Rasulullah cuba keluar daripada lubang itu, namun Ibnu Qum`ah datang dan memukul topi besi baginda dengan pedangnya. Pedang itu tembus lalu besi topi itu menembusi pipi Rasulullah.

Para sahabat mengelilingi baginda. Abu Bakar as-Siddiq cuba mengeluarkannya tetapi tidak berjaya. Lalu datang `Ubaidah bin al-Jarrah dan berkata, "Wahai Abu Bakar, aku bersumpah bahawa besi itu tidak akan dikeluarkan kecuali hanya olehku." Dia pun mulai mengeluarkan besi itu (dengan giginya), dan saat itu wajah Rasulullah bercucuran darah.

`Umar bin Khattab berkata, "Berdoalah untuk kehancuran mereka, wahai Rasulullah!"

*****

Sahabat-sahabatku,
setelah membaca betapa kekacauan menyelubungi Rasulullah dan para sahabatnya, sudah tentu kita faham betapa marahnya perasaan `Umar bin Khattab bukan?

Wajah Rasulullah yang beliau sayangi, bercucuran darah. Lalu dengan marah yang memuncak beliau menuturkan,


"Berdoalah untuk kehancuran mereka, wahai Rasulullah!"

Doa Nabi mana yang tidak dimakbulkan Allah, wahai sahabatku?

Tapi, dengarkan, apa kata Nabi kita?

*****

Rasulullah melarang dan berkata,

"Sesungguhnya aku diutus bukan untuk melaknat dan mengutuk, akan tetapi aku diutus sebagai rahmat, dan aku adalah rahmat yang diberi petunjuk."

*****

Penutup: Rasulullah ialah Qudwah (contoh teladan)

Pembaca sekalian,

Mari, cuba letakkan diri kita di tempat `Umar. Kena bukan? 

`Umar marah. Kita juga marah. Membaca komen-komen yang menghina Allah, Rasul-Nya dan Islam.

Cuba fikir semula. Betul ke kita seperti `Umar? Sama betul ke situasi kita dengan situasi Saidina `Umar?

TAK SAMA LANGSUNG!

Beliau di medan perang. Kita hanya di medan siber.

Beliau berhadapan musuh Allah yang ingin membunuh Nabi-Nya. 

Kita berdepan dengan siapa? Hanya komen-komen mati daripada orang-orang yang mati hatinya.

Musuh dengan niat membunuh. Keadaan genting. Rasulullah terancam.

vs

Perkataan jahil yang menyiat hati. Cuma perasaan, bukan daging benar yang disakiti.

Wahai saudaraku,

Bolehkah...LAYAKKAH kita hendak membandingkan situasi kita pada hari ini dengan perjuangan Islam pada zaman awalnya?

Saya...sering terbayangkan...apabila membaca umat Islam membalas komen-komen menghina Islam, dengan komen yang juga bersifat menghina..saya teringat Rasulullah. Lalu saya melemparkan pertanyaan kepada angin lepas, mengharapkan baginda mendengarnya, "Ya Rasulullah, kalau anda di tempat kami, apa agaknya yang engkau akan katakan?"

Hari ini, saya kongsikan 'jawapan baginda' kepada kita,

"Sesungguhnya aku diutus bukan untuk melaknat dan mengutuk, akan tetapi aku diutus sebagai rahmat, dan aku adalah rahmat yang diberi petunjuk."

Maka kita umatnya, jika ingin mengaku umatnya, jika ingin berbaris di kalangan umatnya di akhirat..!

Tolonglah.

Jadikanlah jawapan baginda,

jawapan kita juga.

Wallahu`alam.

Tadabbur: Surah Ali-`Imran: 139-168, Surah an-Nahl: 125.

Rujukan: Amru Khalid. (2006). Belajar Hidup dari Hidup Rasulullah saw. Penerbit: Maghfirah Pustaka. (terjemahan Indonesia).

1 comment:

Pencari Hati said...

Allahuakbar...sungguh sirah itu mmg bisa memberi peringatan,pengajaran dan panduan utk hidup selayaknya sebagai ummat Baginda...kena bca sirah byk2 la lepas ni..=)