Saturday, April 17, 2010

Al-Jannah pada Kaca Mataku: Sebuah Perkongsian

Ditulis pada Sabtu, April 17, 2010.
Dikemas kini pada Ahad, April 18, 2010.

Assalamualaikum sahabat2. Hari ni saya kene cepat, sebab nak bertolak ke Taiping ambil adik yang nakal tu..(Hehe dia nak balik rumah..alala kesiannya :D)

Tapi, walaupun dalam keadaan yang kelam-kabut ni, rasa seperti nak menulis sesuatu juga. Rasa seperti ingin berkongsi sesuatu juga.

Al-Jannah.

Siapakah yang tidak mengenali nama itu?

Saya kenal. Kak Jannah! :) Rakan sekuliah..(ketawa)

Bukan. Bukan Jannah nama orang. Nama tempatlah.

Nama tempat yang..jika kita berpegang teguh pada agama-Nya, insya-Allah Allah Taala akan suka..akan berkenan memberikan kita tempat tinggal di sana..

Ada berapa Jannah/syurga ya? Maksud saya, bukanlah syurga itu berada di banyak tempat, cuma berapa..emm..'jenis' mungkin?? Oh, bukan2. Saya rasa mungkin syurga yang berbeza tingkatnya. Orang-orang yang beramal soleh mungkin tinggal di syurga ini, dan para syuhada mungkin tinggal di syurga yang tingkat lain pula. (Suka hati ja nak rasa2..)

Maaflah, kekurangan ilmu..:)

Allah, sungguh saya telah terlupa akan nama-nama syurga. Yelah, kali terakhir yang saya ingat sewaktu di sekolah rendah lagi. Di Sek Ren Al-Islah, Pinang Tunggal, Kedah. (Pinang Tunggal?) Tak pernah dengar? Hmm..tak apa. Dimaafkan sebab sek ni tak terkenal pun. Tapi sek ini banyak jasanya ..berjasa menambahkan ilmu di dada sewaktu umurku setahun jagung.

Yang saya ingat nama syurga ialah: Jannatul Firdaus, Jannatul Ma'wa, Jannatun Na`im.. ha. Itu sahaja yang saya ingat..

Al-Jannah. Destinasi impian setiap manusia. Terutamanya mereka yang sedang menanti. Sedang 'transit'..di alam barzakh.

Dalam bahasa Inggeris, ia dinamakan Heaven. Dalam bahasa ibunda kita, dinamakan syurga. Dalam bahasa adik-beradik kita (bahasa Indonesia) dinamakan pula surga, tidak banyak bezanya.

Al-Jannah. Sukarnya untuk digapai. Sukar pula untuk digambarkan dengan kata-kata.

Al-Quran al-Karim sering menyebut tentang al-Jannah ini. Buku mulia itu sering menggambarkan al-Jannah sebagai balasan Allah terhadap mereka yang beriman dan beramal soleh.

Syurga yang mengalir anak sungai di bawahnya...Bagaimanakah halnya? Sungai, mengalir di bawah tanahkah? Tanah yang lutsinar sehingga dapatlah kita melihat alirannya..?

Astaghfirullah al-azim.

Usahlah kita membayangkan keadaannya di sana. Kalau nak bayangkan juga..silakanlah. Tetapi..ketahuilah bahawasanya..akal manusia tidak mungkin dapat membayangkan, tidak sekali-kali dapat menggambarkan keadaannya. Kecantikannya.

Bagaimana mungkin? Sedangkan tiada seorang pun yang pernah menjejakkan kaki ke sana, tiada seorangpun pernah menyaksikannya dengan mata sendiri..

Lantas, bagaimana mungkin kita dapat menggambarkannya? Bagaimana mungkin kita dapat menceritakannya?

Hm..itulah al-Jannah di akhirat.

Namun, pada hari ini, saya ingin berkongsi..mungkin anda boleh berkata "perasaan" saya di al-Jannah.

???

Bukankah saya sendiri menyatakan tiada makhluk pun pernah menjejakkan kaki ke sana? Habis, macam mana pula saya berperasaan berada di sana?

Tenang sahabat2.

Benar. Tiada manusia..yang pernah pergi ke sana, melainkan Adam a.s dan Siti Hawa a.s. Benar. Tiada percanggahan di situ.

Namun..pernahkah anda terfikirkan..syurga dunia? Al-Jannah fid dunnia.

Saya..ingin berkongsi detik2..perasaan saya..di al-Jannah fid dunnia ini.

Pada Malam Tautan Kasih itu
Sesungguhnya hati2 yang berkasih-kasihan telah bertaut
Hati2 orang2 muslim
Hati2 orang2 beriman
Yang belajar sebumbung
Selama hampir satu tahun
Telah bertaut
Dalam kasih mereka..sesama ikhwan
Dalam kasih mereka..sesama akhawat
Dalam kasih mereka..sesama sahabat.

Pada Malam Tautan Kasih itu
Aku telah melihat
Bagaimana hati2 yang berbeza pendapat
Menangis..
Dalam tangisan yang sama
Sama rentaknya
Sama iramanya
Dan sama..penyebabnya.

Apakah penyebabnya?
Yang menyebabkan titisan2 murni itu
Terus menitik
hingga menjadi aliran sungai
Yang berlekuk di pipi masing2

Penyebabnya..
Kata-kata sahabat mereka Hilmi
Yang berkata-kata
Antara Perkataan paling tulus pernah kudengari
Jujur kukatakan
Aku sudah tidak berapa mengingati
Bait2 kata yang yang dituturkannya pada malam itu
Namun yang pasti..
Kata2 saudara mereka itu..
Mengajak kami mengenang kembali
Mengajak kami mengimbas kembali
Tentang kedua insan yang paling bermakna dalam hidup kami.

Mengenang semula
Jasa ibu dan ayah
Yang memberikan yang terbaik buat kami
Supaya kami punya peluang
Berada di sini..
Di tanah Kuantan
Bumi bertuah ini.

Supaya kami belajar
Supaya kami terdidik
Akal dan jiwa kami
Supaya ianya diasuh
Dalam didikan Islam sejati
Insya-Allah.

Di dalam kegelapan
Di dalam ketiadaan cahaya
Di dalam suasana syahdu
Yang sengaja diciptakan
Kumpulan sahabat2 kami
Yang berusaha merancang malam khas itu

Di dalam gelita itu
Aku merasakan..
Kedamaian
Keikhlasan
Tangisan anak2 yang mengingati
Ayahanda dan bonda
Yang mungkin sedang beristirehat di anjung rumah
Menikmati angin malam yang dingin

Terdetik
Berbisiklah hatiku
"Walau sekeras mana hati seorang manusia..
Lembut juga ia dengan ingatan pada ibu bapa
Walau seego mana tangisan cuba ditahan
Pecah juga tubir dek cintanya mereka pada ummi wa abi.."

Oh alangkah sucinya kasih anak2 muda ini
Tangis mereka dalam kegelapan
Tangis mereka dalam keikhlasan
Tangis mereka dalam keinsafan

Oh alangkah nikmatnya
Jika kasih seumpama ini
Jika kasih bermagnitud sekuat ini
Turut bertaut sesama ikhwan
Sesama akhawat
Sesama saudara seagama..

Wahai Rabb,
Sungguh aku telah bersaksi pada malam itu
Bahawa sesungguhnya
Itulah sebenar-benar kebahagiaan
Itulah sebenar-benar kenikmatan
Itulah sebenar-benar
Syurga impianku.

Syurga di mana penghuninya
Saling mengasihi saudaranya
Di mana penghuninya kelak
Amat mencintai mengucapkan salam sesamanya
Tempat di mana penghuninya
Tidak putus dalam tasbih dan tahmid pada-Mu Yang Esa..
Tempat di mana munajat kepadamu
Sujud hamba2-Mu kepada-Mu
Adalah abadi dan selama-lamanya..

Wahai Tuhan..
Wahai Tuhanku Allah Yang Esa..
Hatiku tidak mampu lagi berdusta
Bahawa sesungguhnya..
Itulah..sebenar-benar gambaran
Syurga padaku..
Itulah dia..al-Jannah..pada kaca mataku.

al-Jannah. Padaku, bukanlah setakat kehidupan yang penuh nikmat. Namun padaku..ianya tempat di mana semua penghuninya sentiasa..tidak putus2 bertasbih memuji Allah, pencipta, penguasa Alam semesta.

Di mana semua penghuninya, sangat sukakan solat. Sangat gemar berbincang, berkata-kata perihal nikmat kurniaan Allah Taala. Tidak lagi berkata-kata yang sia2, sebagaimana yang dilakukan di dunia dahulu.

Tempat di mana penghuninya mengucapkan syukur pabila ingin makan buah-buahan yang diberkati di sana..

Sebuah taman di mana penghuninya, orang2 Islam dan beriman, mengasihi satu sama lain melebihi diri mereka sendiri..sepertimana yang dilakukan di dunia dahulu. Tidak pernah berubah..dan tidak akan berubah, walau selamanya.

Padaku, pada kaca mataku..itulah kehidupan penuh kenikmatan yang aku impikan.

4 comments:

DaruL said...

malam tautan kasih? do u really mean it timmy? :)

Ummu Hurairah said...

sure..why not? :)

DaruL said...

nice, me too. but much significant impacts on me is in another programs i went, but the night also not that bad. it brings a meaningful chapter in my life~ especially the ukhuwwah among rx 8 :) :)

DaruL said...

alhamdulillah, rx8 board will seek another chance to do it again, as to achieve our dream~ muslim pharmacist iALLAH iALLAH .. he